Khatib dan Makmum Minum Ketika Khutbah Jum’at? Apa Hukumnya?

Apa itu pengertian Khutbah? Secara terminologi khutbah merupakan ceramah. Khutbah juga bisa dikatakan sebagai kegiatan dakwah yang paling efektif dengan tujuan mengajak orang lain untuk meningkatkan ketaqwaan yang isinya berupa ajaran agama.

Kata “Jum’at” itu dalam bahasa Arab adalah bisa dibaca: jumu’ah, jum’ah, atau juma’ah. Adapun kata yang terkenal dalam masyarakat indonesia adalah “jumu’ah”. Firman Allah SWT.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِن يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ

Artinya : “Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian diseru untuk menunaikan shalat Jumat maka bersegeralah mengingat Allah.” (Q.S. Al-Jumu’ah:9)

Khutbah dalam Ajaran Islam antara lain sebagai berikut:

  1. Khutbah Jum’at
  2. Khutbah Idul Fitri
  3. Khutbah Idul Adha
  4. Khutbah Istisqa
  5. Khutbah Pernikahan

Hadits riwayat oleh Abdullah bin Umar RA bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَخْطُبُ خُطْبَتَيْنِ وَهُوَ قَائِمٌ، يَفْصِلُ بَيْنَهُمَا بِجُلُوسٍ

Artinya ” “Bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkhutbah dengan dua khutbah dengan berdiri. Beliau memisahkan keduanya dengan duduk.” (H.r. Bukhari, 1:221; Muslim, 2:589)

Bagaimana hukum Khatib dan Minum Ketika Khutbah ? Dikutip dari Web LBM Mudi Mesra, Berikut penjelasannya.

Kadang ketika menunaikan Ibadah Sholat jum’at melihat ada kaum muslimin yang sedang mendengar khutbah jum’at itu minum saat khatib sedang membaca khutbah, ada juga di beberapa Negara, ada juga khatib yang minum saat sedang membaca khutbah jum’at.

Bagaimana Hukum Islam dalam Fiqh Mazhab Syafi’i minum bagi Makmum dan khatib sa’at sedang berlangsungnya pembacaan khutbah jum’at?

Jawaban adalah sebagai berikut yang bersumber dari Hasyiah Syarwani ‘ala Tuhfah Hal 502 Juz 2 Cet Dar Fikr.

  1. Adalah Makruh hukumnya minum bagi khatib dan makmum saat sedang berlangsungnya khutbah.
  2. Tidak makruh minum dalam Hukum Islam bagi khatib dan Makmum sa’at sedang pembacaan khutbah, jika terasa haus walau hausnya Sedikit.

[حاشية الشرواني] قَوْلُهُ: فَإِنْ لَمْ يَشْغَلْهَا بِهِ وَضَعَ الْيُمْنَى إلَخْ) عِبَارَةُ الْمُغْنِي، فَإِنْ لَمْ يَجِدْ شَيْئًا مِنْ ذَلِكَ أَيْ نَحْوَ السَّيْفِ جَعَلَ الْيُمْنَى إلَخْ. اهـ. زَادَ النِّهَايَةُ، وَلَوْ أَمْكَنَهُ شَغْلُ الْيَمِينِ بِحَرْفِ الْمِنْبَرِ وَإِرْسَالُ الْأُخْرَى فَلَا بَأْسَ وَيُكْرَهُ لَهُ وَلَهُمْ الشُّرْبُ مِنْ غَيْرِ عَطَشٍ، فَإِنْ حَصَلَ فَلَا، وَإِنْ لَمْ يَشْتَدَّ كَمَا اقْتَضَاهُ كَلَامُ الرَّوْضَةِ وَغَيْرِهَا. اهـ.

Baca Juga : Tata Cara Sholat Dhuha dan Bacaannya